Pengenalan Category dan Tag

Category dan Tag

Hai, Sobat blogger!

Saat pertama kali membuat post di WordPress, anda akan melihat ada Category dan Tags. Keduanya punya fungsi yang sama, yaitu untuk membagi post anda ke dalam topik-topik tertentu.

Tapi apa bedanya kategori dan tag?

Kapan kita menggunakan kategori, kapan kita meggunakan tag?

Mari kita bahas dari pengertiannya masing-masing:

Category

Sesuai namanya, kategori digunakan untuk membagi post ke dalam kategori tertentu.

Misalnya anda punya website yang berisi resep-resep makanan dan minuman. Resep-resep ini ingin anda bagi menjadi kategori-kategori seperti “hidangan pembuka”, “hidangan utama”, dan “pencuci mulut”.

Dengan demikian, pengunjung yang ingin membuat hidangan pencuci mulut bisa masuk ke kategori pencuci mulut.

Demikian seterusnya.

Kita juga bisa membuat sub-sub kategori yang lebih spesifik lagi. Misalnya di dalam kategori “pencuci mulut” kita punya sub kategori “es krim”.

Sebuah post bisa dimasukkan ke lebih dari satu kategori, tapi anda tidak bisa membuat post tanpa memilih salah satu kategori. Jadi, kategori ini sifatnya wajib.

Tag

Tag kita gunakan untuk menandai post menjadi topik-topik tertentu. Topik dalam tag ini sifatnya lebih spesifik terhadap isi dari post anda.

Coba kita gunakan contoh tadi:

Kalau anda punya website tentang resep makanan. Contoh tag yang bisa kita gunakan yaitu salah satu bahan dari resep tersebut.

Misalnya hidangan ayam diberi tag ayam.

Dengan demikian, pengunjung yang ingin membuat hidangan ayam (terlepas dari kategori hidangannya) bisa masuk ke tag ayam yang sudah kita buat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *